Dalam Rangka Hari Bakti Rimbawan, AMI Ambil Peran Lakukan Penanaman Pohon di Kebun Raya UHO

oleh -20 Dilihat
Prof Husna bersama Mahasiswa saat melakukan penanaman pohon terancam punah di Kebun Raya UHO. (Foto Istimewa)

Fokusnews.id, Kendari – Dalam rangka peringatan Hari Bakti Rimbawan (HBR) Ke 41 Asosiasi Mikoriza Indonesia (AMI) ambil bagian dalam aksi penanaman pohon serentak Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) di Kebun Raya Universitas Halu Oleo (UHO), Kamis (7/3/2024).

Ketua AMI, Prof Husna Faad mengatakan Hari ini kami ikut menanam 10 tanaman endemik seperti Kalappia celebia. Ini merupakan tanaman endemik Sulawesi dan sudah terancam punah sehingga perlu kita selamatkan,” ujarnya usai kegiatan penanaman serentak.

“Saya mengucapkan selamat sekaligus mengapresiasi gerakan penanaman pohon serentak yang digagas KLHK RI. Penanaman pohon merupakan langkah baik dalam pemulihan dan pelestarian lingkungan,” ucapnya
usai kegiatan penanaman serentak.

Kata Prof Husna Kolaborasi kita selama ini berjalan baik. Apalagi sekretaris Kebun Raya kini merupakan pengurus AMI, jadi akan sering kita kolaborasi untuk penanaman berbagai jenis tanaman terancam punah seperti kayu hitam, bitobito, kayu kuku dan kalapi sehingga disini bisa menjadi lokasi riset baik itu AMI maupun UHO.

“Kami akan terus menjalin kolaborasi dan sinergitas dengan Kebun Raya UHO dalam misi penyelamatan jenis-jenis pohon endemik Sulawesi terancam punah,” ungkapnya.

Dalam pelestariannya, mantan Dekan Faperta, meyampaikan pihaknya mengkombinasikan pupuk hayati Mikoriza. Ia juga menjelaskan Mikoriza merupakan salah satu mikroorganisme tanaman yang bisa menyerap unsur hara dan air dalam tanah dalam membantu pertumbuhan tanaman.

“Ini sangat bagus kita padukan dengan pupuk pada saat kita menanam. Tanaman memang harus ada mikoriza nya karena kelebihannya memiliki hifa-hifa yang bermanfaat untuk membantu masuk dalam pori-pori kecil menjelajah didalam permukaan tanah sehingga bisa menyerap air dan unsur hara yang dibutuhkan tanaman,” tungkasnya.

Untuk diketahui, kegiatan tersebut dihadiri Menteri LHK diwakili Analis Kebijakan Ahli Utama KLHK Dr Ir Ruandha Agung Sugardiman MSc, Kepala Dinas Kehutanan Sultra Ir Sahid, Kepala UPT Kebun Raya UHO Dr Hj Leomo MSi, Sekretaris UPT Kebun Raya UHO Dr Danu Tuheteru, Kepala BPDAS Sampara Muhammad Aziz SHut MSi dan lainnya. (red/id)

 

Redaksi Fokusnews.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.