Tim Pengendalian Inflasi Daerah Sultra Jadi Yang Terbaik di Rakornas 2024

oleh -50 Dilihat
Pj Gubernur Sultra Andap Budhi Revianto (Tengah) saat menerima penghargaan dari Presiden Joko Widodo ( Foto Ist)

Fokusnews.id, Kendari – Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Sulawesi Tenggara (Sultra) dinobatkan sebagai TPID Provinsi berkinerja terbaik kawasan Sulawesi dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Inflasi Tahun 2024. yang dilaksanakan pada Jumat (14/06) dan diumumkan langsung oleh Presiden Joko Widodo secara hybrid di Istana Negara dan Kantor Gubernur Sulawesi Tenggara.

Prestasi ini dapat dicapai berkat terkendalinya pergerakan inflasi Sulawesi Tenggara pada tahun 2023 sebesar 2,58% (yoy) 1 atau berada di bawah inflasi nasional sebesar 2,61% (yoy) 1 . Sinergi Pemerintah Daerah baik dalam lingkup TPID dan diluar TPID menjadi kunci capaian peningkatan
produksi pangan strategis yang akhirnya dapat mendorong kecukupan pasokan sehingga volatilitas harga pangan dapat terkendali dengan baik.

Pada Rakornas Inflasi 2024, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyatakan perlunya implementasi bauran kebijakan untuk menghadapi risiko inflasi pangan dan energi yang rentan dipicu konflik geopolitik, salah satunya melalui konsistensi penerapan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP).

Senada, Menteri Koordinator Bidang Ekonomi Republik Indonesia, Airlangga Hartarto, juga menyatakan perlunya digitalisasi data pangan melalui neraca pangan dan memastikan kelancaran distribusi 10 bahan pangan strategis melalui optimasi tol laut
terutama pada wilayah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T).

Setelah mengumumkan para Pemenang TPID Award 2023, Presiden Joko Widodo menyatakan capaian inflasi 2,84% (ytd) pada Mei 2024 perlu terus dijaga melalui langkahlangkah mitigasi inflasi pangan. Salah satunya melalui penyaluran sejumlah 20.000 pompa air di daerah-daerah penghasil pangan serta pembentukan irigasi primer hingga tersier untuk menjaga tingkat produksi, termasuk pada masa curah hujan rendah yang berisiko terjadi pada rentang
Agustus – Oktober.

Bersamaan dengan penyelesaian masalah irigasi, pemerintah perlu terus berinovasi mendorong smart agriculture. Keberhasilan riset tersebut perlu direplikasi agar dapat mendorong produksi dan produktivitas di berbagai wilayah penghasil pangan strategis.

Kepala Kantor Perwakilan Bank
Indonesia Provinsi Sulawesi Tenggara
Doni Septadijaya mengatakan sepanjang tahun 2023, TPID Sulawesi Tenggara melaksanakan berbagai upaya pengendalian inflasi, salah satunya hortikultura yang menjadi komoditas strategis inflasi di Sultra.

Melalui pendekatan sisi hulu seperti bantuan bibit, penyaluran subsidi pupuk hingga pembiayaan dan pendampingan teknik pertanian mendorong berhasil produksi hortikultura. Selanjutnya, menyadari sifat produksi tanaman hortikultura yang fluktuatif dipengaruhi musim, TPID Sultra mengoptimalkan penggunaan APBD untuk mendorong hilirisasi produksi cabai merah.

“Berbagai upaya ini bermuara pada peningkatanproduksi dari 75.207 kuintal cabai pada 2022 menjadi 96.630 kuintal pada 2023 atau meningkat sebesar 27% serta produksi alternatif cabai di kala produksi sedang berkurang sehingga pasokan menjadi lebih stabil,” jelasnya.

Kata Doni keberhasilan TPID Sultra tidak lepas dari sinergi antar lembaga yang ditunjukkan dengan pelaksanaan program Pertanian Masuk Sekolah (Tanimas). Bersinergi dengan Dinas Pendidikan Sulawesi Tenggara, berhasil mendorong pengembangan hortikultura di 180 sekolah se-Sulawesi Tenggara.

“Salah satunya pengembangan lahan pangan di SMKN PP 5 Konawe yaitu 2Ha jagung dan 2Ha Cabai yang pada tahun 2023 telah menghasilkan 10 ton Jagung dan 8 ton cabai, hasil panen ini digunakan untuk kebutuhan pangan keluarga siswa (urban farming) dan masyarakat sekitar sekolah,” ungkapnya.

 

 

Editor : Yayat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.