Kepala KSOP Kendari Melakukan Mediasi Dengan Masyarakat Pulau Cempedak dan Pihak Pemilik Kapal Cepat

oleh -12 Dilihat

Fokusnews.id, Kendari – Kepala Kantor Syahbandar dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Kendari Capt. Rahman melakukan mediasi dengan masyarakat atas aksi pencegatan terhadap kapal super jet yang melintas perairan cempedak pada Minggu 14 April 2024

Menanggapi hal tersebut Kepala KSOP Kendari Capt. Rahman bersama Kepala Unit Pelayanan Pelabuhan (UPP) Lapuko, Lanto dan Kasubdit Gakkum Ditpolairud Polda Sultra Kompol I Gede Pranata Wiguna melakukan mediasi terhadap masyarakat pulau cempedak dengan pemilik kapal cepat Super Jet Kendari Raha PT Pelayaran Dharma Indah.

Kepala KSOP Kendari Capt. Rahman mengatakan sebagai langkah untuk merespon keluhan masyarakat Pulau Cempedak. Hari ini, mulai siang kita berangkat ke pulau cempedak, kita mempelajari alur yang dilewati, yang kemarin diduga memberikan dampak tampias ombak terhadap masyarakat.

“Tadi kita sudah cek, dan tadi kita cek dengan beberapa kecepatan di 5 Knot, 10 Knot hingga 15 Knot dan disepakati bersama antara masyarakat dan perusahaan penyedia kapal, kapal jalan dengan kecepatan 10 Knot, tetapi melewati agak jauh dari wilayah pesisir pulau cempedak,” uangkapnya Rabu (17/4/2024).

Kata Capt Rahman pihaknya juga akan meneruskan hal tersebut ke Pj Gubernur Sultra, sebagai tindak lanjut temuan dan kesepakatan dilapangan antara masyarakat Pulau Cempedak dan pihak perusahaan.

“Sesuai dengan berita acara yang kita buat maksimal 10 Knot, kita juga akan menghadiri rapat, yang undang Pj Gubernur Sultra, membahas persoalan ini, dan kita akan sampaikan hasil temuan dan kesepakatan dilapangan,” ucapnya.

Lanjutnya kemudian pihaknya juga menyampaikan kepada pihak perusahaan penyedia kapal untuk menekankan kepada Kapten pengemudi kapal agar membawa kapal dengan keadaan aman tanpa kecepatan berlebihan mengingat keselamatan penumpang yang dibawa.

“Kami minta juga masyarakat pulau cempedak dan lainnya, apabila ada problem lagi dikemudian hari untuk menyampaikan ke pihaknya guna dicarikan solusinya,” pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya pada Minggu 14 April 2024, masyarakat pulau cempedak melakukan aksi pencegatan terhadap kapal super jet yang melintas perairan cempedak.

Masyarakat mengklaim bahwa aktivitas kapal tersebut diduga menimbulkan dampak tampias ombak ke perumahan masyarakat di pesisir pulau cempedak.

 

Redaksi Fokusnews.id

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.